Skip to main content

Featured Post

Profil Rahma Huda Putranto

Rahma Huda Putranto, S.Pd. adalah Duta Baca Kabupaten Magelang yang   lahir di Magelang, pada tahun 1992, lulus dengan predikat cumlaude dari Jurusan S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri Semarang tahun 2014. Kini sedang menempuh Program Magister Manajemen Pendidikan di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Penulis pernah bekerja sebagai guru di SD Muhammadiyah Borobudur. Kemudian mendapat penempatan di SDN Giripurno 2 Kecamatan Borobudur sebagai Pegawai Negeri Sipil. Terhitung mulai tanggal 1 Maret 2018 mendapat tugas baru di SD Negeri Borobudur 1. Alamat tempat tinggal penulis berada di dusun Jayan RT 02 RW 01, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, penulis dapat dihubungi melalui email r_huda_p@yahoo.co.id. Penulis pernah mengikuti program Latihan Mengajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris Malaysia selama 3 bulan pada tahun 2013. Penulis meraih peringkat ke-2 tes CPNS Kabupaten Magelang tahun 2014. Ket

Prof. Noeng Muhadjir: Objek Kajian Filsafat Ilmu

Objek studi filsafat ilmu terbagi menjadi dua kelompok, yaitu yang substantif dan yang instrumentatif. Yang substantif terdiri dari kenyataan dan kebenaran. Sedangkan yang instrumentatif terdiri dari konfirmasi dan logika inferensi.

1. Kenyataan atau Fakta
Menurut Prof Noeng, kenyataan atau fakta adalah empiris yang dapat dihayati oleh manusia.

Pandangan tentang kebenaran dari berbagai aliran:
a. Positivistik menganggap yang nyata itu yang faktual ada
b. Bagi rasionalistik, yang nyata ada itu yang ada dan cocok dengan akal.
c. Realisme menyatakan yang nyata itu yang riil "exist" dan terkonstruk dalam kebenaran objektif.
d. sedangkan bagi pendekatan phenomenologic, kenyataan itu terkonstruk dalam moral.

2. Kebenaran
Kebenaran menurut beberapa aliran:
a. Bagi positivisme, sesuatu itu benar bila ada korespondensi antara fakta yang satu dengan fakta yang lain.
b. Bagi phenomenologi, phenomena baru dapat dinyatakan benar setelah diuji korespondensinya dengan yang dipercayanya.
c. Realisme metafisik Popper mengakui kebenaran bila yang faktual itu koheren dengan kebenaran objektif universal.
d. Bagi Islam mengakui kebenaran bila yang empirik faktual koheren dengan kebenaran transenden berupa wahyu.
e. Pragmatis mengakui kebenaran bila faktual berfungsi
d. Realisme menyimpulkan sesuatu sebagai benar bila didukung teori dan ada faktanya. Realisme baru menuntut adanya konstruk teori (yang disusun deduktif probabilistik) dan adanya empiri terkonstruk pula.

3. Konfirmasi
Fungsi ilmu adalah menjelaskan, memprediksi proses dan produk yang akan datang, atau memberikan pemahaman pemaknaan. Pemaknaan tersebut dapat ditampilkan sebagai konfirmasi absolut atau probabilistik.

Konfirmasi absolut biasanya menggunakan landasan asumsi, postulat atau aksioma yang sudah dipastikan benar.

Konfirmasi probablistik dapat ditempuh secara induktif, deduktif, ataupun reflektif.

4. Logika Inferensi
Inferensi dapat diterjemahkan dengan kata ramalan atau prediksi.
Secara sistematis logika infernsi dapat diklasifikasikan menjadi:
1. Logika dalam paradigma kuantitatif dan logika dengan paradigma kualitatif.
2. Sistem logika induktif dan sistem logika deduktif.
3. Penggunaan teori kategorik atau probabilitastik.
4. Dari sisi eranya dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu era positiftik, postositiftik dan era postmodern.

Comments

Baca Juga