Skip to main content

Featured Post

Profil Rahma Huda Putranto

Rahma Huda Putranto, S.Pd. adalah Duta Baca Kabupaten Magelang yang   lahir di Magelang, pada tahun 1992, lulus dengan predikat cumlaude dari Jurusan S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri Semarang tahun 2014. Kini sedang menempuh Program Magister Manajemen Pendidikan di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Penulis pernah bekerja sebagai guru di SD Muhammadiyah Borobudur. Kemudian mendapat penempatan di SDN Giripurno 2 Kecamatan Borobudur sebagai Pegawai Negeri Sipil. Terhitung mulai tanggal 1 Maret 2018 mendapat tugas baru di SD Negeri Borobudur 1. Alamat tempat tinggal penulis berada di dusun Jayan RT 02 RW 01, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, penulis dapat dihubungi melalui email r_huda_p@yahoo.co.id. Penulis pernah mengikuti program Latihan Mengajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris Malaysia selama 3 bulan pada tahun 2013. Penulis meraih peringkat ke-2 tes CPNS Kabupaten Magelang tahun 2014. Ket

Yang Mau Bertindak, Pasti Untung

Ide tak kan berarti apa-apa tanpa sebuah tindakan. Tindakan pada sebuah ide merupakan wujud praktek nyata dari ide yang telah dipikirkan sebelumnya. Mewujudkan ide dalam sebuah aksi atau tindakan memang bukan perkara mudah.

Ada jarak antara aksi dan tindakan. Jarak ini menentukan kualitas dan nasib seseorang. Ada orang yang idenya bagus dan cemerlang, namun tidak berarti karena tidak ditindaklanjuti. Ada juga orang yang tindakannya bagus tapi tidak efektif karena tidak dipandu dengan ide yang berkualitas.

Jarak yang dimaksud di atas seringkali berwujud sebagai "kehendak". Orang yang memiliki ide dan kehendak, tentu akan mau melaksanakan ide-ide tersebut. Bila orang yang memiliki tindakan yang bagus, tentu ia akan berkehendak untuk bekerja lebih baik lagi. Bekerja lebih baik lagi tentu hanya bisa dilakukan dengan adanya kehendak untuk mencari landasan ide yang cemerlang.

Besar kecilnya kehendak sering dipengaruhi oleh keberanian dan kekhawatiran. Orang yang berani cenderung bersedia untuk senantiasa berpikir tentang ide dan menindaklanjutinya dengan tindakan. Akan tetapi ketika tidak dilengkapi dengan keberanian, setiap ide yang ada ketika akan ditindaklanjuti pasti akan terselimuti dengan perasaan takut dan khawatir. Akhirnya tindakan tersebut tidak berdampak.

Seseorang yang mau bertindak mengambil resiko tentu hasilnya selalu menguntungkan. Walau tindakannya tidak selalu berakhir benar, hasilnya pasti untung dan untung. Secara sederhana diungkapkan dengan kalimat seperti di bawah ini,

Kalau yang dipraktikkan itu benar, maka akan mendapatkan keuntungan.
Bila yang dilakukan salah, maka kita dapat pelajaran.

Pelajaran ketika gagal merupakan keuntungan yang tidak ternilai. Kegagalan menjadi media untuk belajar. Kegagalan akan melahirkan pandangan baru, kenapa ini bisa salah. Kesalahan tersebut nantinya dievaluasi untuk bertindak lebih baik di kemudian hari. Sehingga ada pepatah pengalaman adalah guru yang terbaik. Beranilah bertindak! Wujudkan idemu menjadi nyata!

Comments

Baca Juga