Skip to main content

Featured Post

Profil Rahma Huda Putranto

Rahma Huda Putranto, S.Pd. adalah Duta Baca Kabupaten Magelang yang   lahir di Magelang, pada tahun 1992, lulus dengan predikat cumlaude dari Jurusan S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri Semarang tahun 2014. Kini sedang menempuh Program Magister Manajemen Pendidikan di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Penulis pernah bekerja sebagai guru di SD Muhammadiyah Borobudur. Kemudian mendapat penempatan di SDN Giripurno 2 Kecamatan Borobudur sebagai Pegawai Negeri Sipil. Terhitung mulai tanggal 1 Maret 2018 mendapat tugas baru di SD Negeri Borobudur 1. Alamat tempat tinggal penulis berada di dusun Jayan RT 02 RW 01, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, penulis dapat dihubungi melalui email r_huda_p@yahoo.co.id. Penulis pernah mengikuti program Latihan Mengajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris Malaysia selama 3 bulan pada tahun 2013. Penulis meraih peringkat ke-2 tes CPNS Kabupaten Magelang tahun 2014. Ket

Catatan Mendirikan CV/ Persekutuan Komanditer

CV atau Persekutuan Komanditer kini menjadi pilihan dalam membentuk usaha yang berbadan hukum. Syarat yang cukup mudah juga menjadi daya tarik sendiri. Begitu juga biaya pembuatan CV lebih murah dari pada bentuk badan usaha yang lain.

Berikut beberapa catatan mengenai CV yang perlu diketahui:
1.  Persekutuan Komanditer (Commanditaire Vennotschaap/ CV) adalah persekutuan yang didirikan oleh satu atau lebih sekutu komanditer dengan
satu atau lebih sekutu komplementer, untuk menjalankan usaha secara terus menerus. Pengertian tersebut tercantum dalam Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia NOMOR 17 TAHUN 2018 TENTANG PENDAFTARAN PERSEKUTUAN KOMANDITER, PERSEKUTUAN FIRMA, DAN PERSEKUTUAN PERDATA.

2. Sekutu dalam Persekutuan Komanditer terdiri dari dua macam, yaitu sekutu kerja atau sekutu komplementer dan sekutu tidak kerja atau sekutu Komanditer.

3. Sekutu kerja atau sekutu Komplementer seringkali disebut Sekutu Aktif, yaitu sekutu yang menjadi pengurus CV dan bertanggung jawab dalam kepengurusan, pengusahaan, dan kegiatan perusahaan.

4. Sekutu tidak kerja atau sekutu Komanditer biasa juga disebut Sekuti Pasif adalah sekutu yang tidak ikut mengurus persekutuan/ CV namun hanya memberikan modal dan hanya menantikan hasil keuntungan.

5. Sekutu aktif bertanggung jawab dalam menjalankan usaha CV. Sekutu aktif akan menanggung kerugian hingga kekayaan pribadinya apabila CV/ perusahaan mengalami hambatan.

6. Sekutu Pasif hanya bertanggung jawab pada modal yang diberikan sehingga tidak meliputi harta kekayaan pribadi.

7. Pendirian CV kini dapat dilakukan secara online melalui Sistem Administrasi Badan Usaha namun yang memiliki hak akses hanya notaris

8. Tahap pendirian CV secara garis besar dimulai dari pengecekan nama CV untuk menghindari kesamaan dan kemiripan nama dengan lembaga yang lain; Kemudian Pembuatan Akta Pendirian CV oleh notaris; Lalu Permohonan Pendaftaran Pendirian CV secara online; Pencetakan SKT dan penandatanganan dan pembubuhan cap jabatan oleh notaris.

9. Data yang harus jelas ketika mendirikan CV adalah (a) identitas pendiri yang terdiri dari nama pendiri, domisili, dan pekerjaan; (FC para pendiri) (b) kegiatan usaha; (c) hak dan kewajiban para pendiri; (d) jangka waktu CV, dan alamat lengkap CV. 

10. NPWP pendiri bukan merupakan hal yang mandatori

11. Biaya pembuatan/ pendirian CV berbeda antara satu notaris dengan notaris yang lain.

Saran terakhir, jangan ragu membuat CV melalui notaris. Pilih notaris yang jujur, komunikatif, dan bereputasi baik. Notaris inilah yang nantinya menjadi "konsultan hukum" bagi para pengusaha ketika mendirikan CV.

Comments

Baca Juga