Skip to main content

Featured Post

Profil Rahma Huda Putranto

Rahma Huda Putranto, S.Pd. adalah Duta Baca Kabupaten Magelang yang   lahir di Magelang, pada tahun 1992, lulus dengan predikat cumlaude dari Jurusan S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri Semarang tahun 2014. Kini sedang menempuh Program Magister Manajemen Pendidikan di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Penulis pernah bekerja sebagai guru di SD Muhammadiyah Borobudur. Kemudian mendapat penempatan di SDN Giripurno 2 Kecamatan Borobudur sebagai Pegawai Negeri Sipil. Terhitung mulai tanggal 1 Maret 2018 mendapat tugas baru di SD Negeri Borobudur 1. Alamat tempat tinggal penulis berada di dusun Jayan RT 02 RW 01, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, penulis dapat dihubungi melalui email r_huda_p@yahoo.co.id. Penulis pernah mengikuti program Latihan Mengajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris Malaysia selama 3 bulan pada tahun 2013. Penulis meraih peringkat ke-2 tes CPNS Kabupaten Magelang tahun 2014. Ket

Relevansi PPL dengan Uji Kinerja PPG


Pelaksanaan PPL di sekolah mitra LPTK sangat menguntungkan peserta PPG Dalam Jabatan ketika melaksanakan uji kinerja. PPL di sekolah mitra memberikan kesempatan peserta PPG Dalam Jabatan untuk mengenal karakteristik siswa, guru dan potensi sekolah yang nantinya digunakan untuk Uji Kinerja. Oleh karenanya, pelaksanaan PPL di sekolah mitra sangat relevan dengan pelaksanaan uji kinerja. Relevansi ini tentu berimbas pada "performance" uji kinerja yang lebih baik bagi peserta PPG Dalam Jabatan.

PPL memberikan kesempatan peserta PPG dalam jabatan mengenal karakteristik siswa yang nantinya akan di diajar ketika uji kinerja. Analisis karakteristik siswa menjadi penting karena nantinya menjadi salah satu penentu dalam pemilihan metode, media dan bahan ajar yang digunakan untuk uji kinerja. Selain itu, karakteristik siswa juga digunakan untuk pemetaan kelompok siswa saat uji kinerja. Sehingga kelompok yang terbentuk ketika uji kinerja merupakan kelompok siswa yang kondusif dan meminimalisir potensi timbulnya masalah.

PPL di sekolah mitra LPTK dapat dimanfaatkan peserta PPG Dalam Jabatan ketika pembuatan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Ketika PPL inilah peserta PPG Dalam Jabatan dapat mengkonsultasikan terlebih dahulu RPP yang akan digunakan untuk uji kinerja. Melalui konsultasi ini secara tidak langsung peserta PPG Dalam Jabatan mengetahui pola pembuatan RPP yang baik dan sesuai dengan "gaya selingkung" yang ada di sekolah mitra. RPP menjadi komponen penting ketika uji kinerja karena terdapat instrumen penilaian RPP ketika uji kinerja.

Yang tak kalah penting adalah PPL di sekolah mitra LPTK dapat dimanfaatkan oleh peserta PPG Dalam Jabatan untuk mengenali potensi sekolah yang ada. Pengenalan potensi sekolah ini nantinya dimanfaatkan untuk penyusunan perencanaan pembelajaran yang akan dilakukan ketika uji kinerja. Potensi sekolah yang patut diperhatikan adalah tentang ketersediaan buku teks pelajaran, ketercapaian materi, dan perangkat teknologi informasi yang ada di sekolah.

Ketercapaian materi menjadi hal yang penting ketika uji kinerja. Karena baik peserta PPG ataupun sekolah tidak mau merugikan peserta didik apabila materi pembelajaran yang diajarkan ketika uji kinerja sudah tersampaikan sebelumnya. Jadi, melalui PPL di sekolah mitra, peserta PPG Dalam Jabatan dapat memberikan materi yang sesuai dan tidak ada pengulangan materi ketika uji kinerja.

Terakhir, ketersediaan perangkat teknologi informasi di sekolah juga menjadi bahan pertimbangan ketika menyusun perencanaan pembelajaran. Jangan sampai peserta PPG Dalam Jabatan membuat media pembelajaran berbasis TIK namun tidak dapat diimplementasikan ketika uji kinerja karena perangkat teknologi belum tersedia. PPL menjadi ajang yang tepat untuk menentukan media pembelajaran berbasis TIK yang sesuai dengan perangkat yang ada di sekolah.

Comments

Baca Juga