Skip to main content

Featured Post

Profil Rahma Huda Putranto

Rahma Huda Putranto, S.Pd. adalah Duta Baca Kabupaten Magelang yang   lahir di Magelang, pada tahun 1992, lulus dengan predikat cumlaude dari Jurusan S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri Semarang tahun 2014. Kini sedang menempuh Program Magister Manajemen Pendidikan di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Penulis pernah bekerja sebagai guru di SD Muhammadiyah Borobudur. Kemudian mendapat penempatan di SDN Giripurno 2 Kecamatan Borobudur sebagai Pegawai Negeri Sipil. Terhitung mulai tanggal 1 Maret 2018 mendapat tugas baru di SD Negeri Borobudur 1. Alamat tempat tinggal penulis berada di dusun Jayan RT 02 RW 01, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, penulis dapat dihubungi melalui email r_huda_p@yahoo.co.id. Penulis pernah mengikuti program Latihan Mengajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris Malaysia selama 3 bulan pada tahun 2013. Penulis meraih peringkat ke-2 tes CPNS Kabupaten Magelang tahun 2014. Ket

Tidak Memiliki Tujuan Itu Berbahaya

Tidak memiliki tujuan dalam mengarungi kehidupan adalah sesuatu yang berbahaya. Coba bayangkan seorang tukang bangunan tidak memiliki gambaran jelas tentang bangunan yang akan dibuatnya. Tukang bangunan ini tidak memiliki tujuan dalam mengolah semen, batu bata atau bahan bangunan lainnya. Kalau seperti ini tentu hasilnya akan jauh dari harapan orang yang mempekerjakannya.

Tujuan merupakan sesuatu yang akan dicapai seseorang di masa depan. Tujuan menjadi gambaran seseorang mengenai keadaan yang diinginkan di masa yang akan datang. Oleh karenanya, tujuan berpengaruh dalam tingkah laku seseorang ketika mengarungi kehidupan.

Seseorang yang tidak memiliki tujuan akan terombang-ambing pada kehidupan. Seperti ungkapan peribahasa "bagai air di daun talas." Kehidupan yang tak tentu arah merupakan sesuatu yang mengerikan. Karena kita tidak bisa memaksimalkan potensi yang telah dianugerahkan oleh Yang Maha Memberi.

Yang paling merugikan adalah seseorang tidak bisa memaksimalkan potensinya. Padahal dia memiliki kesempatan pengembangan potensi. Hanya karena tidak memiliki tujuan dan terombang-ambing pada kehidupan, pengembangan potensi itu berlalu begitu saja.

Setiap orang harus memiliki tujuan. Karena tujuan berperan sebagai pegangan hidup. Boleh dikata, tujuan menjadi penunjuk arah. Tujuan inilah yang memimpin seorang pemimpin dalam melaksanakan tanggung jawabnya.

Tujuan bisa dibuat kapan saja. Modal merumuskan tujuan adalah keberanian. Keberanian dalam memutuskan hal yang menjadi prioritas. Membuat tujuan juga merupakan sebuah tantangan. Kebanyakan orang yang baru membuat tujuan akan tersadar kalau kehidupan yang telah dijalani selama ini berbelok terlalu jauh.

Sebenarnya, berbelok terlalu jauh tidak masalah. Karena lebih baik meluruskan daripada selamanya bengkok. Hidup cuma sekali, sayang kalau berbelok terlalu jauh.

Tujuan hendaknya diketahui oleh orang-orang terdekat. Orang-orang di sekitar nantinya menjadi pengingat bila tindakan kita  di kemudian hari melenceng dari tujuan. Namun patut diwaspadai kalau orang terdekat menjadi penantang utama ketika tujuan yang kita rumuskan tidak disetujuinya.

Tujuan dirumuskan dengan cara menganalisis keinginan dan kebutuhan seseorang. Keinginan dan kebutuhan merupakan dua komponen yang saling melengkapi. Tentu kita akan lebih bersemangat bila tujuan itu sesuai dengan keinginan kita. Tips tambahan adalah tujuan sesuai dengan apa yang kita senangi. Sehingga pertanyaan dalam merumuskan tujuan adalah sebagai berikut:
1. Apa hal yang paling kamu sukai?
2. Apa hal yang paling kamu inginkan di kemudian hari?
3. Apa hal yang paling kamu butuhkan saat ini?

Jawaban pertanyaan di atas merupakan tujuan ideal yang diinginkan dan dibutuhkan. Ketiga jawaban dari pertanyaan di atas dapat digabungkan menjadi satu kalimat. Harapannya satu kalimat itu menjadi mudah diingat namun mengandung makna tujuan yang lengkap.

Tujuan berupa kalimat utama ini nantinya bisa ditempel di tempat-tempat strategis. Bisa di belakang pintu kamar, pintu almari pakaian atau di muka buku harian. Intinya kalimat itu dituliskan dan ditempatkan di tempat stretegis agar mudah dilihat dan diingat.

Comments

Baca Juga