Skip to main content

Featured Post

Profil Rahma Huda Putranto

Rahma Huda Putranto, S.Pd. adalah Duta Baca Kabupaten Magelang yang   lahir di Magelang, pada tahun 1992, lulus dengan predikat cumlaude dari Jurusan S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri Semarang tahun 2014. Kini sedang menempuh Program Magister Manajemen Pendidikan di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Penulis pernah bekerja sebagai guru di SD Muhammadiyah Borobudur. Kemudian mendapat penempatan di SDN Giripurno 2 Kecamatan Borobudur sebagai Pegawai Negeri Sipil. Terhitung mulai tanggal 1 Maret 2018 mendapat tugas baru di SD Negeri Borobudur 1. Alamat tempat tinggal penulis berada di dusun Jayan RT 02 RW 01, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, penulis dapat dihubungi melalui email r_huda_p@yahoo.co.id. Penulis pernah mengikuti program Latihan Mengajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris Malaysia selama 3 bulan pada tahun 2013. Penulis meraih peringkat ke-2 tes CPNS Kabupaten Magelang tahun 2014. Ket

Pendekatan Personal melalui Media Sosial

Jedeeer. Kuliah yang diampu Pak Susianto, Widyaiswara LPMP Jogja  selalu membuka inspirasi baru. Awalnya beliau membahas tentang pencarian sekolah untuk tugas best practice. Agar bisa melakukan kegiatan di sebuah sekolah tentu harus melakukan pendekatan terlebih dahulu.

Menurut beliau ada dua pendekatan, yaitu pendekatan formal dan personal (informal). Pendekatan formal biasanya membutuhkan proses yang panjang. Waktu yang digunakan pun tidak singkat. Sehingga pendekatan formal jaminan keberhasilannya tidak mencapai 75%. Artinya bila menggunakan pendekatan formal ada potensi penolakan dan kesulitan dalam proses selanjutnya.

Berbeda dengan pendekatan personal, yang artinya kita sudah memiliki hubungan baik dengan orang-orang yang ada di lembaga yang akan kita gunakan untuk penelitian. Kalau sudah saling kenal, biasanya tidak ada rasa saling curiga. Sehingga proses untuk mendapat persetujuan lebih cepat dan relatif selalu berhasil. Artinya pendekatan personal lebih diutamakan daripada pendekatan formal.

Lantas bagaimana cara membangun relasi agar tercipta pendekatan personal atau non formal? Pada artikel kali ini saya akan memaparkan sebuah pengalaman dari teman saya yang mampu membangun hubungan personal yang baik. Ia hanya menggunakan sarana media sosial untuk menjalin hubungan personal. Caranya adalah:

1. Rajin Komentar
Komentar menjadi sarana interaksi yang efektif. Caranya pun gampang. Tinggal memberikan tanggapan terhadap status atau foto yang diunggah. Biasanya berisi pujian, kekaguman, pertanyaan atau hanya sekedar kata persetujuan "jos", "mantab", dsb

2. Wajib like postingan

Setiap postingan yang muncul di beranda, langsung saja beri tanda like. Like kita otomatis muncul di notifikasi teman kita. Saat itulah nama kita muncul dan teman kita akan membaca nama kita. Semakin sering komen dan like, semakin besar peluang dibaca dan diingat oleh teman kita.

3. Beranikan DM
Direct message juga fasilitas yang perlu dimanfaatkan. Lebih privat dan bebas mengungkapkan apapun. Teman saya ini dulu sering ngirim DM. Lewat DM ini biasanya "curhat". Dari sini muncul kepedulian. Semakin kenal, semakin dekat deh.

4. Sesekali Kopdar

Kopdar alias kopi darat untuk bertemu menjadi hal yang wajib dilakukan. Kesan dan keterikatan semakin kuat. Biasanya diakhiri dengan foto bersama. Momen foto bersama ini yang nantinya mengabadi dan menjadi pengingat yang efisien. Foto memiliki ribuan makna yang dapat dimunculkan setiap saat.

5. Beri Hadiah Kecil tapi Bermakna
Hadiah menjadi hal yang penting juga. Tak perlu hadiah yang mahal. Barang yang murah pun bisa sangat berkesan. Lagi-lagi hadiah menjadi pembangun ikatan  yang efektif.

Pada intinya, konten yang dibahas ketika komentar atau DM adalah mengenai kesamaan2 yang dimiliki. Lebih baik lagi membahas apa yang dia suka.

Cara-cara di atas terbukti sangat efektif. Apalagi sudah dibuktikan oleh teman saya. Walau dia tidak bercerita, namun saya simpulkan dari gerak-geriknya di dunia maya yang meninggalkan ribuan jejak digital. Hhha ini analisis big data tapi caranya manual.

Oh iya. Cara di atas sebenarnya sangat beresiko bagi orang-orang yang sudah berkeluarga. Apalagi pendekatan personal ini digunakan dengan lawan jenis. Untuk menghindari hal negatif, bisa dijelaskan maksud dan tujuan kepada orang terdekat kita. Libatkan orang terdekat kita dengan juga berinteraksi dengan orang yang ingin kita dekati secara personal.

SPBU Jl. Monjali ketika menunggu hujan, 11 April 2019

Comments

Baca Juga