Skip to main content

Featured Post

Profil Rahma Huda Putranto

Rahma Huda Putranto, S.Pd. adalah Duta Baca Kabupaten Magelang yang   lahir di Magelang, pada tahun 1992, lulus dengan predikat cumlaude dari Jurusan S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri Semarang tahun 2014. Kini sedang menempuh Program Magister Manajemen Pendidikan di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Penulis pernah bekerja sebagai guru di SD Muhammadiyah Borobudur. Kemudian mendapat penempatan di SDN Giripurno 2 Kecamatan Borobudur sebagai Pegawai Negeri Sipil. Terhitung mulai tanggal 1 Maret 2018 mendapat tugas baru di SD Negeri Borobudur 1. Alamat tempat tinggal penulis berada di dusun Jayan RT 02 RW 01, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, penulis dapat dihubungi melalui email r_huda_p@yahoo.co.id. Penulis pernah mengikuti program Latihan Mengajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris Malaysia selama 3 bulan pada tahun 2013. Penulis meraih peringkat ke-2 tes CPNS Kabupaten Magelang tahun 2014. Ket

Tidak Perlu Menuntut Peristiwa Terjadi Sesuai Keinginan

"Jangan menuntut peristiwa terjadi sesuai keinginanmu, tetapi justru inginkan agar hidup terjadi seperti apa adanya, dan jalanmu akan baik adanya." (Epictetus)

Ungkapan di atas menjadi jalan untuk keluar dari keinginan-keingan yang semakin hari semakin tidak terkendali. Bagaimana tidak, keinginan hari ini bisa muncul dari mana saja dan kapan saja. Tidak seperti dulu dimana keinginan hanya muncul di saat-saat tertentu saja.

Keinginan pada zaman dulu biasanya muncul dari tayangan iklan yang ada di tempat-tempat tertentu. Keinginan muncul setelah melihat iklan di koran atau media massa lainnya. Keinginan bisa juga muncul saat melihat papan iklan di perempatan jalan.

Berbeda dengan sekarang. Keinginan dapat muncul dimana saja kapan saja. Hal ini disebabkan karena adanya kemajuan teknologi yang bernama smartphone. Smartphone dapat memunculkan iklan dimana saja dan kapan saja.

Iklan dapat muncul melalui notifikasi di smartphone. Notifikasi pun bisa datang tiba-tiba begitu saja. Entah saat makan, berada di atas kendaraan atau bahkan saat penggunanya tertidur. Notifikasi ini yang biasanya memunculkan keinginan.

Keinginan pun kini tidak hanya muncul hanya dengan melihat iklan. Notifikasi yang berisi update teman di media sosial pun bisa meningkatkan hasrat keinginan. Keinginan semakin menjadi setelah melihat influencer hidup penuh dengan cahaya kegemerlapan, makan di tempat enak, berkunjung di tempat viral bahkan tingkah laku jahilnya ingin ditiru.

Keinginan harus Dikelola

Keinginan yang tidak dikelola akan merugikan diri sendiri. Diri ini harus pandai-pandai dalam mengelola keinginan. Keinginan yang tidak terkelola bisa saja mendorong kita pada hal-hal yang merugikan. Pengelolaan akan efektif jika kita mengetahui jenis-jenis keinginan.

Keinginan dapat dikelompokkan pada dua jenis apabila dilihat dari sudut pandang benar dan salah. Keinginan bisa juga bernilai kesalahan. Keinginan menjadi salah bila keinginan yang muncul tidak sesuai dengan kenyataan yang dihadapi.

Jelasnya, keinginan yang salah itu keinginan yang lepas dari dimensi ruang dan waktu. Terutama dimensi ruang dan waktu yang sedang dihadapi. Harus ada keselarasan dari apa yang diinginkan dengan apa yang sedang dihadapi.

Saya pernah punya pengalaman saat bangku sekolah dulu. Saya saat berada di dalam kelas merasa jenuh. Saya kemudian membayangkan enaknya liburan ke pantai. Lalu muncul keinginan pergi ke pantai. Menikmati angin sepoi-sepoi.

Cerita di atas menunjukkan kesalahan dalam membuat keinginan. Keinginan harus sesuai dengan ruang dan waktu yang sedang dihadapi. Bila sedang berada di ruang kelas maka keinginan yang terbaik adalah menimba ilmu sebanyak-banyaknya. Bukan malah ingin pergi ke pantai.

Sikap ini salah. Malah bisa dikatakan kalau ini menjadi contoh tindakan yang tidak bersyukur. Tidak bersyukur karena mengabaikan apa yang sedang dihadapi.

Jadi, untuk sementara tulisan ini saya akhiri sampai disini dulu. Baru selanjutnya akan coba saya uraikan keinginan lain yang lebih baik dan benar. Sebab, tidak semua keinginan bernilai tidak baik. Sejatinya, keinginan juga lah yang membuat peradaban manusia ini maju. Pada akhirnya, kita harus bisa menempatkan keinginan sesuai dengan konteks ruang dan waktu yang sedang dihadapi.


Borobudur, 2 September 2021

Comments

Baca Juga