Skip to main content

Featured Post

Profil Rahma Huda Putranto

Rahma Huda Putranto, S.Pd. adalah Duta Baca Kabupaten Magelang yang   lahir di Magelang, pada tahun 1992, lulus dengan predikat cumlaude dari Jurusan S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri Semarang tahun 2014. Kini sedang menempuh Program Magister Manajemen Pendidikan di Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Penulis pernah bekerja sebagai guru di SD Muhammadiyah Borobudur. Kemudian mendapat penempatan di SDN Giripurno 2 Kecamatan Borobudur sebagai Pegawai Negeri Sipil. Terhitung mulai tanggal 1 Maret 2018 mendapat tugas baru di SD Negeri Borobudur 1. Alamat tempat tinggal penulis berada di dusun Jayan RT 02 RW 01, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, penulis dapat dihubungi melalui email r_huda_p@yahoo.co.id. Penulis pernah mengikuti program Latihan Mengajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris Malaysia selama 3 bulan pada tahun 2013. Penulis meraih peringkat ke-2 tes CPNS Kabupaten Magelang tahun 2014. Ket

Penjahit Celana Cingkrang, Terima Kasihku Untukmu

Hari ini saya lumayan bangga bisa pakai baju baru. Baju warna khaki ini dijahit oleh penjahit ternama dan terkenal di seantero kampung tetangga. Luar biasanya, ketika ukur badan beberapa minggu lalu saya dikira kepala desa baru. Saya hanya tersenyum dan tidak menjelaskan pekerjaan sehari-hari.

Eng ing eng, setelah menunggu berminggu-minggu, baju khaki saya kemarin jadi. Otomatis hari ini adalah hari pertama saya memakai baju ini. Ketika upacara bendera, level kepercayaan diriku meningkat tajam. Saya bisa cengengas-cengenges di depan murid-murid. Luar biasa.

Akan tetapi, setelah sampai di barisan guru, ada yang "ngruhruhi" kalau celana saya cingkrang. Saya pun menghibur diri kalau ini tidak cingkrang. Namun setelah dilihat berulang kali, celana ini memang cingkrang. Cingkrang "sekilan" di atas mata kaki.

Hmm muncul dugaan untuk penjahit terkenal itu. Apa dia ingin mengerjaiku. Apa karena aku sering cerita tentang isu ISIS sampai perseteruan Iran-Amerika. Kemudian memberiku bonus cingkrang. Hmm.. tak tahulah.

Namun, saya merenung kalau secingkrang-cingkrangnya hasil jahitan penjahit ini, masih mending juga. Masih mending karena kain yang kutitipkan berminggu-minggu lalu ini masih dijahitnya menjadi celana, bukan rok. Coba bayangkan kalau kain ini dijahitnya menjadi rok span atau rok rempel. Hmm. Bisa jadi laura, 'lanang ora, wedok ora.'

Terima kasih, penjahit!

Catatan, 13 Januari 2020


Comments

Baca Juga